UAS SIE

ANALISIS SIE PADA PERUSAHAAN KESEHATAN

DOWNLOAD PDF

ANALISIS PENERAPAN SISTEM INFORMASI EKSEKUTIF

PADA PERUSAHAAN LAYANAN KESEHATAN

STUDI KASUS RSI HASANAH MUHAMMADIYAH MOJOKERTO

 

Screenshot_18

 

Dosen Pengampu:

Endang Kurniawan, S.Kom., M.M., CEH, CHFI, CIPM.

 

Oleh:

Miftahur Rohmah (4114080)

 

PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS PESANTREN TINGGI DARUL ULUM

JOMBANG

2017


 

 

KATA PENGANTAR

 

Assalamualaikum Wr. Wb.

            Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan segenap rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan dengan judul “Analisis Penerapan Sistem Informasi Eksekutif pada Perusahaan Layanan Kesehatan Studi Kasus RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto”.

            Penyusunan laporan ini merupakan tugas akhir sebagai syarat Ujian Akhir Semester mata kuliah Sistem Informasi Eksekutif. Atas tersusunnya laporan tugas ini, penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu.

            Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan laporan ini masih terdapat banyak kekurangan. Untuk itu kritik dan saran yang bersifat membangun guna perbaikan dimasa mendatang akan penulis terima dengan senang hati beserta ucapan terima kasih.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

 

 

                                                                                             Jombang, 24 Januari 2017

                                                                                                            Penulis

 

 

DAFTAR ISI

 

HALAMAN JUDUL ………………………………………………………………………………..  i

KATA PENGANTAR …………………………………………………………………………….  ii

DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………………….  iii

BAB I PENDAHULUAN ………………………………………………………………………..  1

1.1. Latar Belakang …………………………………………………………………………  1

1.2. Rumusan Masalah……………………………………………………………………… 2

1.3. Tujuan dan Manfaat…………………………………………………………………. 3

1.4. Batasan Masalah………………………………………………………………………… 3

1.5. Metodologi Pengumpulan Data…………………………………………………… 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ………………………………………………………………  5

2.1. Sistem Informasi Eksekutif………………………………………………………… 5

2.2  Teknologi Informasi…………………………………………………………………. 6

2.3   Bisnis dan Perusahaan……………………………………………………………… 6

2.4    Manajemen Strategik……………………………………………………………… 10

BAB III PEMBAHASAN ………………………………………………………………………  12

3.1. Gambaran Umum RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto ….. 12

3.1.2 Struktur Organisasi serta Tugas Pokok dan Fungsi RSI Hasanah  Muhammadiyah Mojokerto………………………………………………………………………………………………… 12

3.1.3 Teknologi Informasi Pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto         16

BAB IV ANALISIS ……………………………………………………………………………….  25

4.1  Analisa Teknologi Informasi di RSI Hasanah Mojokerto…………… 25

4.2  Kegunaan Teknologi Informasi di RSI Hasanah Mojokerto………. 25

4.2 Sistem Informasi Eksekutif di RSI Hasanah Mojokerto……………… 26

4.4 Peran CIO Di RSI Hasanah Mojokerto…………………………………….. 26

4.5 Pendekatan Teknologi Informasi di RSI Hasanah Mojokerto dengan Measurement, Experimentation, Sharing, dan Replication……………………………….. 26

4.6. Implikasi Pergeseran dalam Pandangan Strategis TI untuk RSI Hasanah    27

BAB V PENUTUP ………………………………………………………………………………..  29

5.1. Kesimpulan …………………………………………………………………………….  29

5.2. Saran ………………………………………………………………………………………  30

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………………………………  31


BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1.    Latar Belakang

Peranan teknologi informasi khususnya dalam dunia bisnis saat ini lebih ditekankan kepada usaha revolusi inovasi yang dilakukan secara global dan hubungannya mengenai riset dan pengembangan, membawa peranan yang sangat dibutuhkan untuk mewujudkan teknologi informasi berbasis bisnis, karena tidak hanya sebagai alat utama suatu perusahaan dalam mengahadapi persaingan tetapi menjadi sebuah prestasi tingkat global yang perlu dicapai oleh sebuah perusahaan dan keinginan dari setiap Chief Executive Officer (CEO) sebuah perusahaan.

Rumah sakit swasta adalah salah satu contoh dari perusahaan dibidang kesehata. Dan RSI Hasanah Mojokerto adalah studi kasus yang akan diangkat dalam penelitian ini. Sebagai salah satu bentuk fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan, RSI Hasanah Mojokerto sering mengalami kesulitan dalam pengelolaan informasi baik untuk kebutuhan internal maupun eksternal. Sehingga perlu diupayakan peningkatan pengelolaan informasi yang efisien, cepat, mudah, akurat, murah, aman, terpadu dan akuntabel. Salah satu bentuk penerapannya melalui sistem pelayanan dengan memanfaatkan teknologi informasi melalui penggunaan Sistem Informasi berbasis komputer.

Pesatnya kemajuan teknologi di bidang informasi telah melahirkan perubahan tatanan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Dalam kaitan ini, peran dan fungsi pelayanan data dan informasi yang dilaksanakan oleh Rumah Sakit sebagai salah satu unit kerja pengelola data dan Informasi dituntut untuk mampu melakukan berbagai penyesuaian dan perubahan.

Sistem Informasi dapat dimanfaatkan untuk kegiatan pelayanan data dan informasi dengan lebih produktif, transparan, tertib, cepat, mudah, akurat, terpadu, aman dan efisien, khususnya membantu dalam memperlancar dan mempermudah pembentukan kebijakan dalam meningkatkan sistem pelayanan kesehatan khususnya dalam bidang penyelenggaraan Rumah Sakit di Indonesia.

Dengan informasi sebuah lembaga, dalam hal ini rumah sakit dapat mengetahui tingkat  produktivitas, kemajuan, dan aktivitas yang terjadi pada rumah sakit tersebut. Oleh sebab itu dalam  rumah sakit tersebut diperlukan sebuah sistem  informasi yang dapat mengolah dan merangkum data yang berhubungan dengan pelayanan dan informasi mengenai rumah sakit.  Sistem informasi ini disebut Sistem  Informasi Eksekutif (SIE). SIE harus mampu menangani, mengolah dan merangkum data dari semua bagian yang ada di rumah sakit. SIE juga perlu memberikan tingkatan pengguna dalam hal akses terhadap data-data tersebut, tidak semua dapat mengakses data tertentu dan melakukan perubahan terhadapnya. Sehingga masing-masing pengguna hanya akan memperoleh hak kuasa terhadap informasi yang diinginkan.

1.2.    Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :

  1. Apa perananan teknologi informasi pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto ?
  2. Bagaimana bentuk aplikasi yang bekerja pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto ?
  3. Bagaimana pendekatan teknologi informasi pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto dengan measurement, experimentation, sharing, dan replication ?
  4. Bagaimana peranan teknologi informasi dalam manajemen strategik ?
  5. Apa pentingnya peran divisi Teknologi Informasi dalam proses bisnis ?
  6. Apa pentingnya CIO dalam perusahaan ?

1.3     Tujuan dan Manfaat

Adapun tujuan dan manfaat dari penelitian adalah sebagai berikut :

  1. Memahami peranan teknologi informasi pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto.
  2. Melihat aplikasi riil penerapan teknologi informasi pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto.
  3. Memahami pendekatan informasi pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto dengan measurement, experimentation, sharing, dan replication.
  4. Memahami peranan teknologi informasi dalam manajemen strategik.
  5. Mempelajari pentingnya divisi Teknologi Informasi dalam proses bisnis.
  6. Mengetahui pentingnya peran CIO dalam perusahaan.

1.4     Batasan Masalah

Dalam penulisan laporan ini penulis memberikan beberapa batasan masalah, agar pembahasan yang ada tidak meluas dan tetap terfokus pada tema atau judul yang diangkat. Penulis membatasi bahwasanya yang akan dibahas dalam laporan ini adalah bagaimana sistem informasi eksekutif yang ada pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto.

1.5     Metodologi Pengumpulan Data

Dalam menyelesaikan laporan ini, penulis menggunakan 2 metode yang saling berkaitan, yaitu :

  1. Metode Wawancara

Yaitu dengan melakukan wawancara langsung dengan pihak–pihak yang terkait dalam bidang IT sebagai upaya memperjelas informasi.

  1. Metode Studi Pustaka

Yaitu dengan melakukan pengkajian terhadap sumber-sumber referensi untuk memperoleh landasan teori yang konseptual dan praktis berkaitan dengan permasalahan penelitian. Studi pustaka ini dilakukan dengan mendapatkan data dari literatur berupa buku dan jurnal.

  1. Metode Observasi

Yaitu Observasi secara langsung terkait orang-orang yang pernah meneliti dan berkaitan dengan RSI Hasanah Mojokerto.


 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1.    Sistem Informasi Eksekutif

Sistem informasi eksekutif adalah sebuah sistem berbasis komputer yang menyediakan informasi yang dibutuhkan eksekutif, dimana sistem ini memiliki akses yang cepat dan akurat untuk mendapatkan informasi dan membuat laporan manajemen (Turban dan Aronson, 2005).

Sedangkan menurut Whitten & Bentley (2007), Sistem Informasi Eksekutif adalah sebuah sistem informasi yang mendukung kebutuhan perencanaan dan penilaian manajer eksekutif. Sistem informasi eksekutif merupakan sebuah sistem yang menyediakan informasi bagi eksekutif mengenai kinerja perusahaan.

Executive information systems (EIS) adalah tipe SIM yang sesuai untuk kebutuhan informasi strategis bagi manajemen. Tujuan dari sistem informasi eksekutif berbasis komputer dalah menyediakan akses yang mudah dan cepat untuk informasi selektif tentang faktor-faktor kunci dalam menjalankan tujuan strategis perusahaan bagi manajemen puncak. Jadi executive information systems harus mudah untuk dioperasikan dan dimengerti (O’Brien, 2000).

Dari beberapa pendapat yang dikemukakan diatas dapat disimpulkan bahwa sistem informasi eksekutif adalah sistem informasi yang menyediakan informasi bagi manajer eksekutif dalam membuat laporan manajemen atau mengambil keputusan. Sistem informasi eksekutif juga disebut sebagai sistem pendukung eksekutif. Sistem ini merupakan sistem informasi yang menyediakan fasilitas yang fleksibel bagi eksekutif dalam mengakses informasi eksternal dan internal yang berguna untuk mengindentifikasi masalah. Sistem Informasi Eksekutif dirancang untuk membantu eksekutif mencari informasi yang diperlukan pada saat mereka membutuhkannya dan dalam bentuk apapun yang paling bermanfaat. Kemampuan  drill down  yang tersedia pada sistem ini memungkinkan eksekutif dapat melihat lebih rinci suatu informasi.

 

2.2     Teknologi Informasi

2.2.1 Pengertian Teknologi Informasi

Teknologi Informasi menurut para ahli teknologi informasi di dunia yaitu :

  1. Teknologi Informasiadalah segala bentuk teknologi yang diterapkan untuk memproses dan mengirimkan informasi dalam bentuk elektronis (Lucas, 2000)  
  2. Teknologi Informasiadalah teknologi yang menggabungkan komputasi (komputer) dengan jalur komunikasi berkecepatan tinggi yang membawa data, suara, dan video (William & Sawyer, 2003)

Jadi pengertian Teknologi Informasi secara sempit adalah istilah berbagai macam hal dan kemampuan yang di gunakan dalam pembentukan, penyimpanan dan penyebaran informasi. namun jika kita melihat pengertian Teknologi Informasi yang lebih luas adalah suatu teknologi yang digunakan untuk mengolah data, termasuk memproses, mendapatkan, menyusun, menyimpan, memanipulasi data dalam berbagai cara untuk menghasilkan informasi yang berkualitas, yaitu informasi yang relevan, akurat dan tepat waktu, yang digunakan untuk keperluan pribadi, bisnis, dan pemerintahan dan merupakan informasi yang strategis untuk pengambilan keputusan.

 

2.3     Bisnis dan Perusahaan

2.3.1 Bisnis

Bisnis adalah usaha yang dijalankan  suatu organisasi yang menjual barang atau jasa kepada konsumen atau bisnis lainnya, untuk mendapatkan laba. Secara historis kata bisnis dari bahasa Inggris business, dari kata dasar busy yang berarti “sibuk” dalam konteks individu, komunitas, ataupun masyarakat. Dalam artian, sibuk mengerjakan aktivitas dan pekerjaan yang mendatangkan keuntungan.

2.3.3 Perusahaan

Perusahaan adalah tempat terjadinya kegiatan produksi dan berkumpulnya semua faktor produksi. Setiap perusahaan ada yang terdaftar di pemerintah dan ada pula yang tidak. Bagi perusahaan yang terdaftar di pemerintah, mereka mempunyai badan usaha untuk perusahaannya. Badan usaha ini adalah status dari perusahaan tersebut yang terdaftar di pemerintah secara resmi.

Perusahaan adalah organisasi yang didirikan oleh seseorang atau sekelompok orang atau badan lain yang kegiatannya melakukan produksi dan distribusi guna memenuhi kebutuhan ekonomis manusia. Kegiatan produksi dan distribusi dilakukan dengan menggabungkan berbagai faktor produksi, yaitu manusia, alam dan modal. Kegiatan produksi dan distribusi umumnya dilakukan untuk memperoleh laba. Namun ada juga kegiatan produksi yang tujuannya bukan untuk mencari laba. Seperti yayasan sosial, keagamaan, dll. Hasil suatu produksi dapat berupa barang dan jasa.

2.3.2 Teknologi Informasi dalam Bisnis

Menurut O’brien (2007), saat ini penerapan teknologi informasi dan komunikasi diperlukan dalam dunia bisnis sebagai alat bantu dalam upaya memenangkan persaingan. Pembangunan teknologi informasi perusahaan dilakukan secara bertahap sebelum sebuah sistem holistik atau menyeluruh selesai dibangun, hal tersebut disesuaikan dengan kekuatan sumber daya yang dimiliki. Dalam penerapannya rencana strategis teknologi informasi senantiasa diselaraskan dengan rencana perusahaan, agar setiap penerapan teknologi informasi dapat memberikan nilai bagi perusahaan.

Sistem informasi secara umum mempunyai beberapa peranan dalam perusahaan, diantaranya sebagai berikut:

  1. Minimize risk

  Setiap bisnis memiliki risiko, terutama berkaitan dengan faktor-faktor keuangan. Pada umumnya risiko berasal dari ketidakpastian dalam berbagai hal dan aspek-aspek eksternal lain yang berada diluar kontrol perusahaan. Saat ini berbagai jenis aplikasi telah tersedia untuk mengurangi risiko-risiko yang kerap dihadapi oleh bisnis seperti forecasting, financial advisory, planning expert dan lain-lain. Kehadiran teknologi informasi selain harus mampu membantu perusahaan mengurangi risiko bisnis yang ada, perlu pula menjadi sarana untuk membantu manajemen dalam mengelola risiko yang dihadapi.

  1. Reduce costs

  Peranan teknologi informasi sebagai katalisator dalam berbagai usaha pengurangan biaya-biaya operasional perusahaan pada akhirnya akan berpengaruh terhadap profitabilitas perusahaan. Sehubungan dengan hal tersebut biasanya ada empat cara yang ditawarkan teknologi informasi untuk mengurangi biaya-biaya kegiatan operasional yaitu:

  1. Eliminasi proses
  2. Simplifikasi proses
  3. Integrasi proses
  4. Otomatisasi proses
  5. Add Value

  Peranan selanjutnya dari teknologi informasi adalah untuk menciptakan value bagi pelanggan perusahaan. Tujuan akhir dari penciptaan value tidak sekedar untuk memuaskan pelanggan, tetapi lebih jauh lagi untuk menciptakan loyalitas sehingga pelanggan tersebut bersedia selalu menjadi konsumennya untuk jangka panjang.

  1. Create new realities

  Perkembangan teknologi informasi terakhir yang ditandai dengan pesatnya teknologi internet telah mampu menciptakan suatu arena bersaing baru bagi perusahaan, yaitu di dunia maya. Berbagai konsep e-business semacan e-commerce, e-procurement, e-customer, e-loyalty, dan lain sebagainya, pada dasarnya merupakan cara pandang baru dalam menanggapi mekanisme bisnis di era globalisasi informasi.

2.3.3 Pendekatan Teknologi Informasi

Brynjolfsson mengungkapkan bahwa TI digunakan hampir diseluruh lini perusahaan, sehingga hampir seluruh proses yang dilakukan perusahaan dari hulu ke hilir dapat menerapkan TI. memperkenalkan 4 cara pendekatan implementasi TI ke dalam perusahaan, yaitu melalui :

  1. Pengukuran (measurement)

  Metode ini menyatakan bahwa perusahaan dapat mengukur aktivitas pelanggannya menggunakan teknologi informasi, sehingga dengan mudah perusahaan dapat menentukan strategi bisnis yang akan dipakai.

  1. Eksperimen (experimentation)

  Perusahaan terkadang membutuhkan percobaan langsung ke pelanggan terkait dengan fitur-fitur produk atau jasa yang akan diluncurkan. Teknologi informasi memberikan kemudahan untuk melakukan hal ini. Bisa dikatakan tahapan ini merupakan langkah berikutnya setelah dilakukan pengukuran.

  1. Berbagi (sharing)

  Terkadang hanya inovasi-inovasi besar yang diumumkan di muka publik, akibatnya inovasi sederhana tanpa sadar tertutup. Teknologi informasi membuat masyarakat dapat melihat nilai-nilai inovasi mulai dari yang paling sederhana sampai inovasi yang memiliki nilai komersil tinggi. Inovasi sederhana belum tentu akan memberikan dampak sederhana juga untuk kelangsungan perusahaan, terkadang inovasi kecil pada tata cara kerja akan memberikan benefit tinggi.

  1. Replikasi (replication)

  Teknologi informasi akan tinggi nilai gunanya jika sesuai dengan alur sistem perusahaan. Perusahaan yang mampu menerapkan teknologi informasi yang sesuai, tentu saja dapat meningkatkan kinerja mereka. Tidak semua lini bisnis perusahaan berbeda nyata, sehingga dimungkinkan terjadi sharing informasi antar perusahaan. Dua perusahaan yang karakteristiknya mirip dapat saling meniru teknologi informasi.

2.3.4 CIO dalam Perusahaan

Chief Information Officer (CIO) merupakan salah satu eksekutif tingkat puncak perusahaan, bertanggung jawab atas salah satu area fungsional utama jasa informasi. CIO merupakan anggota komite eksekutif dan bekerjasama dengan para eksekutif lain dalam perencanaan strategis. Rencana bisnis strategis menyatukan informasi sebagai sumber daya yang perlu digunakan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, dan didukung oleh suatu rencana strategis untuk sumber daya informasi (McLead dan Schell, 2004).

2.4     Manajemen Strategik

Manajemen strategik merupakan suatu proses sebagai panduan utama untuk mengalokasikan seluruh sumber daya pada organisasi dengan tetap menjaga sumber daya manusia dalam kondisi yang terbaik (Hunton et. al, 2004).

Sedangkan Gluck et. al (1999) menjelaskan bahwa manajemen strategi merupakan suatu konsep yang berkembang, dimana hal ini dapat dilihat dari perkembangan yang semula berasal dari perencanaan keuangan yang kemudian berubah menjadi perencanaan berbasis ramalan, dan kemudian menjadi manajemen strategi.

            Wheelen dan Hunger (2004) juga menyatakan bahwa manajemen strategi mencakup empat elemen yang meliputi:

  1. Pemindaian lingkungan (environmental scanning),
  2. Perumusan strategi (strategy formulation),
  3. Penerapan strategi (strategy implementation), dan
  4. Evaluasi dan pengendalian (evaluation and control).

Sedangkan manfaat dari manajemen strategi menurut Wheelen dan Hunger (2004) adalah:

  1. Pemahaman yang lebih baik atas visi organisasi,
  2. Fokus yang lebih tajam pada apa yang secara strategis lebih penting bagi organisasi,
  3. Meningkatkan pemahaman akan situasi yang terus berubah dengan cepat.

2.4.1 Teknologi Informasi dalam Manajemen Strategik

Terdapat tiga sasaran utama dari upaya penerapan teknologi informasi dan sistem informasi dalam suatu organisasi. Pertama, memperbaiki efisiensi kerja dengan melakukan otomasi berbagai proses yang mengelola informasi. Kedua, meningkatkan keefektifan manajemen dengan memuaskan kebutuhan informasi guna pengambilan keputusan. Ketiga, memperbaiki daya saing atau meningkatkan keunggulan kompetitif organisasi dengan merubah gaya dan cara berbisnis (Ward and Peppard, 2002).

Sering ditemukan bahwa penerapan teknologi informasi kurang berpengaruh terhadap peningkatan kinerja dan kesuksesan bisnis organisasi maupun peningkatan daya saing organisasi. Hal tersebut terjadi akibat penerapan sistem informasi/teknologi informasi yang hanya berfokus pada teknologinya saja. Oleh karena itu, cara efektif untuk mendapatkan manfaat strategis dari penerapan teknologi informasi adalah dengan berkonsentrasi pada kaji ulang bisnis (rethinking business) melalui analisis masalah bisnis saat ini dan perubahan lingkungannya serta mempertimbangkan teknologi informasi sebagai bagian solusi (Earl, 1992).

Perencanaan strategis teknologi informasi mempelajari pengaruh teknologi informasi terhadap kinerja bisnis dan kontribusi bagi organisasi dalam memilih langkah-langkah strategis. Selain itu, perencanaan strategis teknologi informasi juga menjelaskan berbagai tools, teknik, dan kerangka kerja bagi manajemen untuk menyelaraskan strategi teknologi informasi dengan strategi bisnis, bahkan mencari kesempatan baru melalui penerapan teknologi yang inovatif (Ward & Peppard, 2002).

Beberapa karakteristik dari perencanaan strategis teknologi informasi antara lain adalah adanya misi utama: keunggulan strategis atau kompetitif dan kaitannya dengan strategi bisnis, adanya arahan dari eksekutif atau manajemen senior dan pengguna, serta pendekatan utama berupa inovasi pengguna dan kombinasi pengembangan bottom up dan analisa top down (Pant & Hsu, 1995).

 

 

BAB III

PEMBAHASAN

 

3.1     Gambaran Umum RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto

Rumah Sakit Islam HasanahMuhammadiyah Mojokerto adalah rumah sakit untuk umum atau semua orang, dari pasien bayi sampai yang lanjut usia. ada pelayanan spesialis kebidanan dan penyakit kandungan, kesehatan bayi dan anak, serta tumbuh kembang anak yang ditunjang dengan unit-unit pelayanan dan fasilitas yang dimiliki. subtansinya memberikan pelayanan kesehatan untuk seluruh pasien.

Dalam upaya mencapai pelayanan yang optimal dan profesional, maka manajemen Rumah Sakit Islam Hasanah Muhammadiyah Mojoekrto dalam menjalankan operasional pada pelayanan pasien yang di intergarsikan denganSistem Informasi Manajemen. Rumah Sakit Islam Hasanah Muhammadiyah Mojokerto juga merupakan salah satu dari sarana kesehatan tempat menyelenggarakan upaya kesehatan. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat.

3.1.2  Struktur Organisasi serta Tugas Pokok dan Fungsi RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto

  1. Direktur

Direktur rumah sakit mempunyai tugas pokok :

  1. Membantu dalam pengelolaan rumah sakit dan penyelenggaraan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.
  2. Dalam menyelenggarakan tugas, Direktur rumah sakit mempunyai beberapa fungsi sebagai berikut ;
  3. Perumusan kebijakan rumah sakit
  4. Penyusunan rencana strategik rumah sakit
  5. Penyelenggaraan pelayanan umum dibidang kesehatan

  1. Bagian Tata Usaha

Kepala Bagian Tata Usaha mempunyai tugas pokok:

  1. Memberikan pelayanan teknis dan administrasi kepada semua unsur dilingkungan kantor Rumah Sakit.
  2. Dalam menyelenggarakan tugas, Kepala Bagian Tata Usaha mempunyai fungsi sebagai berikut :
  3. Penyusunan kebijakan bidang teknis administrasi perencanaan, adminstrasi umum dan kepegawaian serta adminstrasi keuangan dan asset Rumah Sakit
  4. Pembinaan, pengkoordinasian , pengendalian, pengawasan program dan kegiatan bagian tata usaha.

  1. Bidang Pelayanan

Kepala Bidang Pelayanan, mempunyai Tugas Pokok :

  1. Merencanakan operasionalisasi, memberi tugas, memberi petunjuk, menyelia, mengatur, mengevaluasi dan melaporkan penyelenggaraan tugas bidang pelayanan.
  2. Dalam menyelenggarakan tugas, kepala bidang pelayanan mempunyai fungsi
  3. Penyelenggaraan program dan kegiatan pelayanan medik
  4. Penyelenggaraan program dan kegiatan pelayanan keperawatan
  5. Penyelenggaraan dan pengadaan perlengkapan medik dan non medik.

Dalam bidang pelayanan, kepala bidang akan di bantu oleh beberapa seksi yang akan membantu pekerjaan bidang tersebut, diantaranya adalah :

  1. Kepala Seksi Pelayanan Medik

Kepala Seksi Pelayanan Medik, mempunyai Tugas Pokok :

  1. Menyiapkan perumusan dan fasilitasi medis di rumah sakit

Dalam menyelenggarakan tugas Kepala Seksi Pelayanan Medik mempunyai tugas :

  1. Penyusunan program dan kegiatan seksi Pelayanan Medik Pelaksanaan program dan kegiatan seksi Pelayanan Medik
  2. Pembinaan, pengendaliaan, pengawasan program dan kegiatan seksi Pelayanan Medik.
  3. Kepala Seksi Pelayanan Keperawatan

Kepala Seksi Pelayanan Keperawatan , mempunyai Tugas Pokok :

  1. Menyiapkan perumusan dan fasilitasi Pelayanan Keperawatan di RS
  2. Dalam menyelenggarakan tugas Kepala Seksi Pelayanan Keperawatan mempunyai tugas :
  3. Penyusunan program dan kegiatan seksi Pelayanan Keperawatan
  4. Pelaksanaan program dan kegiatan seksi Pelayanan Keperawatan
  5. Pembinaan, Pengkoordinasian, pengendaliaan, pengawasan program dan kegiatan seksi Pelayanan Keperawatan.
  6. Kepala Seksi Perlengkapan Medik dan Non Medik

Kepala Seksi Perlengkapan Medik dan Non Medik, mempunyai Tugas Pokok :

  1. Menyiapkan perumusan dan fasilitasi Perlengkapan Medik dan Non Medik di RS.
  2. Dalam menyelenggarakan tugas Kepala Seksi Perlengkapan Medik dan Non Medik mempunyai tugas :
  3. Penyusunan program dan kegiatan seksi Perlengkapan Medik dan Non Medik
  4. Pelaksanaan program dan kegiatan seksi Perlengkapan Medik dan Non Medik
  5. Pembinaan, Pengkoordinasian, pengendaliaan, pengawasan program dan kegiatan seksi
  1. Bidang Penunjang
  2. Kepala Bidang Penunjang, mempunyai Tugas Pokok :
  3. Merencanakan operasionalisasi, memberi tugas, memberi petunjuk, menyelia, mengatur, mengevaluasi dan melaporkan penyelenggaraan tugas bidang penunjang.
  4. Dalam menyelenggarakan tugas Kepala Bidang Penunjang mempunyai tugas:
  5. Penyelenggaraan program dan kegiatan logistik dan diagnostic
  6. Kepala Seksi Logistik dan Diagnostik

Kepala Seksi Logistik dan Diagnostik, mempunyai Tugas Pokok :

  1. Menyiapkan perumusan dan fasilitasi Perlengkapan Logistik dan Diagnostik di RS.
  2. Dalam menyelenggarakan tugas Kepala Seksi Logistik dan Diagnostik mempunyai tugas :
  3. Penyusunan program dan kegiatan seksi Logistik dan Diagnostik
  4. Pelaksanaan program dan kegiatan seksi Logistik dan Diagnostik
  5. Pembinaan, Pengkoordinasian, pengendaliaan, pengawasan program dan kegiatan seksi Logistik dan Diagnostik..
  6. Kepala Seksi Sarana dan Prasarana

Kepala seksi Sarana dan Prasarana, mempunyai Tugas Pokok :

  1. Menyiapkan perumusan dan fasilitasiPerlengkapan sarana dan Prasarana di RS
  2. Dalam menyelenggarakan tugas Kepala Seksi Sarana dan Prasarana mempunyai tugas :
  3. Penyusunan program dan kegiatan seksi Sarana dan Prasarana
  4. Pelaksanaan program dan kegiatan seksi Sarana dan Prasarana
  5. Pembinaan, Pengkoordinasian, pengendaliaan, pengawasan program dan kegiatan seksi Sarana dan Prasarana.

  1. Kepala Seksi Pengendalian Instalasi

Kepala seksi Pengendalian Instalasi, mempunyai Tugas Pokok :

  1. Mempersiapkan, memperbaiki, dan memelihara sarana dan prasarana Instalasi RS
  2. Dalam menyelenggarakan tugas Kepala Seksi Pengendalian Instalasi mempunyai tugas :
  3. Pelaksanaan program dan kegiatan seksi Pengendalian Instalasi
  4. Pembinaan, Pengkoordinasian, pengendaliaan, pengawasan program dan kegiatan Pengendalian Instalasian

3.1.3  Teknologi Informasi Pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto

  1. Teknologi dan Sistem Informasi yang di gunakan di RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto

Pada RSI Hasanah Muhammadiyah Mojokerto dalam penggunaan aplikasi Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit Islam Hasanah Mojokerto menggunakan system yang berbasis desktop dengan bahasa pemrograman Microsoft Visual Foxpro yang penyimpanan dengan media penyimpanan basis data dengan Database postgre SQL (ORDBSMS) Sistem operasi computer pada server menggunakan Platform Windows 98.

Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit Islam Hasanah Muhammadiyah Mojokerto adalah suatu aplikasi jaringan prosedur pengolahan data rumah sakit yang meliputi pada bagian pelayanan pendaftaran pasien baru yang dikembangkan dalam suatu Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit Islam Hasanah  Mojokerto  dengan maksud memberikan informasi (yang bersifat intern) kepada departement-departement yang ada sebagai dasar pengambilan keputusan.

Secara umum, SIMRS pada RSI Hasanah meliputi beberapa modul yaitu :

  1. Sistem
  2. Master
  3. Loket
  4. Administrasi
  5. Apotik
  6. Laborat
  7. Radiologi
  8. Kasir
  9. Keuangan
  10. Manajemen
  11. Dll.

Dari beberapa modul yang ada dalam sistem informasi rumah sakit di atas, sistem ini saling terintegrasi pada semua fungsi pelayanan rumah sakit mulai dari transaksi manajemen antrian, pendaftaran, pelayanan perawatan, penunjang, manajemen logistik, manajemen keuangan dan fungsi pelayanan rumah sakit lainnya. Modul SIMRS yang saling terintegrasi juga tidak hanya dibatasi dengan dengan modul-modul yang sebelumnya dijelaskan

.

  1. Peran Divisi Teknologi Informasi dalam Bisnis

Departemen teknologi informasi sering kali dipandang sebelah mata karena merupakan departemen yang hanya bisa menghabiskan uang tanpa bisa menghasilkan uang, hal inilah yang kadang menjadi problematika tersendiri bagi departemen teknologi informasi di perusahaan. Terkadang banyak perusahaan memandang sebelah mata akan peran teknologi informasi dalam menunjang proses di perusahaan tersebut, memang belum banyak alat ukur yang dapat digunakan untuk mengukur seberapa besar teknologi informasi berperan atau ikut andil dalam memajukan perusahaan.

Peranan departemen TI di perusahaan dapat diketahui dengan melihat keuntungan-keuntungan penerapan teknologi TI di perusahaan tersebut, misalnya:

  1. Proses yang sebelumnya manual menjadi otomatis, dan hal ini mengurangi biaya untuk tenaga kerjanya, biaya untuk kertas, alat tulis, dan lain-lain.
  2. Waktu mengerjakan yang lebih cepat dengan adanya TI. Sebab TI akan memperpendek rantai birokrasi, yang tadinya selesai dalam 1 minggu dengan TI hanya butuh waktu 1 hari.
  3. Pengambilan keputusan yang lebih cepat, karena dengan TI, informasi yang dibutuhkan dapat diperoleh dengan cepat. Hal ini tentu saja akan menjadikan perusahaan lebih kompetitif, sebab pengambilan keputusan yang lambat akan membuat perusahaan kehilangan right implementation timing.
  4. Penghematan biaya promosi dan pemasaran. Teknologi informasi memungkinkan perusahaan untuk promosi lewat website dengan biaya sangat murah. Konsumen juga dapat melihat profil perusahaan serta informasi-informasi umum dari perusahaan dimana pun dan kapan pun.
  5. Sistem informasi terintegrasi disemua lini perusahaan, sehingga terjadi peningkatan kinerja. Pihak manajemen dengan cepat dapat mengetahui kondisi perusahaannya tanpa harus berkunjung ke kantor cabang yang jauh dan memakan biaya transportasi.

Jadi sebenarnya penerapan TI akan sangat menghemat biaya di semua aspek, baik tenaga kerja, proses, pemasaran, maupun manajemen, namun memang diperlukan dana investasi yang cukup besar. Penerapan TI juga akan mempercepat pertumbuhan dan meningkatkan daya saing perusahaan, sehingga secara otomatis margin profit yang diperoleh semakin tinggi. Perhitungan keuntungan yang dihasilkan oleh implementasi TI dapat dihitung dari penghematan-penghematan yang dihasilkan perusahaan, dan kemajuan-kemajuan yang dicapai perusahaan. Hasil yang didapatkan sangat signifikan dan menunjukkan adanya perubahan besar di perusahaan.

  1. Kontribusi Teknologi Informasi untuk Keberhasilan Bisnis

Teknologi informasi memiliki peranan yang sangat penting untuk meningkatkan keberhasilan sebuah bisnis. Peranan utama teknologi informasi adalah membuat proses bisnis lebih terintegrasi, lebih cepat, tepat, dan informasi yang dibutuhkan selalu tersedia pada saat dibutuhkan. Perusahaan tanpa teknologi informasi akan jauh tertinggal dari perusahaan lainnya, sehingga sekarang tanpa disadari teknologi informasi sudah melekat di semua lini perusahaan.

  1. Pendekatan Teknologi Informasi

Sangat banyak cara penerapan TI dalam perusahaan. TI digunakan hampir diseluruh lini perusahaan, sehingga hampir seluruh proses yang dilakukan perusahaan dari hulu ke hilir dapat menerapkan TI. Brynjolfsson memperkenalkan 4 cara pendekatan implementasi TI ke dalam perusahaan, yaitu melalui:

  1. Pengukuran (measurement)

          Metode ini menyatakan bahwa perusahaan dapat mengukur aktivitas pelanggannya menggunakan teknologi informasi, sehingga dengan mudah perusahaan dapat menentukan strategi bisnis yang akan dipakai.

  1. Eksperimen (experimentation)

          Perusahaan terkadang membutuhkan percobaan langsung ke pelanggan terkait dengan fitur-fitur produk atau jasa yang akan diluncurkan. Teknologi informasi memberikan kemudahan untuk melakukan hal ini. Bisa dikatakan tahapan ini merupakan langkah berikutnya setelah dilakukan pengukuran.

  1. Berbagi (sharing)

          Terkadang hanya inovasi-inovasi besar yang diumumkan di muka publik, akibatnya inovasi sederhana tanpa sadar tertutup. Teknologi informasi membuat masyarakat dapat melihat nilai-nilai inovasi mulai dari yang paling sederhana sampai inovasi yang memiliki nilai komersil tinggi. Inovasi sederhana belum tentu akan memberikan dampak sederhana juga untuk kelangsungan perusahaan, terkadang inovasi kecil pada tata cara kerja akan memberikan benefit tinggi.

  1. Replikasi (replication)

          Teknologi informasi akan tinggi nilai gunanya jika sesuai dengan alur sistem perusahaan. Perusahaan yang mampu menerapkan teknologi informasi yang sesuai, tentu saja dapat meningkatkan kinerja mereka. Tidak semua lini bisnis perusahaan berbeda nyata, sehingga dimungkinkan terjadi sharing informasi antar perusahaan. Dua perusahaan yang karakteristiknya mirip dapat saling meniru teknologi informasi.

Metode-metode di atas memberikan pemahaman bahwa teknologi informasi dapat digunakan melalui banyak cara, tidak hanya keempat cara tersebut, berikut beberapa contoh lainnya:

  1. Aliansi Strategis

  Aliansi dua perusahaan atau lebih dalam menghasilkan suatu produk bukan hanya bisa meringankan beban anggaran dan mempersingkat waktu, tetapi juga mempercepat proses produksi. Praktik aliansi akan memberikan efek positif pada produk yang dihasikan, produk tetap inovatif, dan diharapkan mampu meraih perhatian khalayak. Aliansi membantu perusahaan untuk mentransformasikan operasinya dan memperoleh akses pada berbagai sumber-sumber baru teknologi, pasar dan wawasan yang mungkin sulit dipelajari sendiri. Berbagai bentuk aliansi seperti penggabungan (merger), peleburan (consolidation), dan pengambilalihan (acquisition) menjadi pilihan strategis untuk memperkuat kinerja perusahaan.

Ada beberapa alasan utama yang menjadi motivasi aliansi strategis. Alasan-alasan tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Untuk meningkatkan dalam pemasaran global.
  2. Nilai tambah atau perluasan pada lini produk perusahaan.
  3. Perluasan distribusi dan menyediakan akses pada material.
  4. Untuk mengatasi mahalnya biaya research and development, yang merupakan beban bagi perusahaan untuk melakukan terobosan-terobosan baru.
  5. Mengembangkan dan meningkatkan operasi, fasilitas dan proses serta menyediakan akses pada kapabilitas, pengetahuan baru, dan teknologi baru.
  6. Menurunkan risiko dan mengatasi ancaman-ancaman dalam persaingan.
  7. Untuk mempercepat inovasi dan pengenalan produk baru.
  8. Untuk mengatasi integrasi beberapa teknologi.
  9. Untuk meningkatkan kemampuan perusahaan dalam mempertahankan posisinya.
  10. Untuk mewujudkan pemenuhan kebutuhan selera konsumen yang beragam sehingga perusahaan akan semakin dekat dengan konsumennya.
  11. Research and Development secara annual

  Sistem perusahaan mungkin tidak akan berubah secara drastis dalam jangka waktu panjang, namun dibutuhkan penyesuaian secara berkala untuk menghadapi gejolak pasar dalam jangka pendek. Perusahaan wajib terus mengembangkan teknologi informasi yang telah diterapkan untuk mengimbangi perubahan ini.

  1. Konsultasi Sistem Bisnis

  Pada prinsipnya, konsultasi wajib dilakukan oleh seluruh bagian perusahaan, namun khusus untuk teknologi informasi, konsultasi dilakukan dengan melibatkan banyak pihak. Sistem yang terintegrasi menuntut kerjasama seluruh pelaku bisnis, dan harus diperkuat dengan peranan akademisi untuk menentukan inovasi terkini terkait sistem tersebut.

  1. Pengontrolan Sistem down and up

  Sistem yang baik wajib mengolah data yang benar dengan proses yang benar juga, sehingga didapatkan informasi yang sebenar-benarnya. Pengontrolan sistem berfungsi untuk mencegah terjadinya pemasukan data yang salah. Pengontrolan dilakukan pada seluruh proses, baik itu sebelum sistem digunakan, atau setelah sistem dipakai.

  1. Teknologi Informasi dibutuhkan di Hampir Semua Aspek Kegiatan Perusahaan

Di era globalisasi, TI sangat diperlukan dalam setiap bidang, salah satu bagian terpenting yang memungkinkan kita untuk berbisnis dan berinovasi pada produk, jasa, serta proses bisnisnya.

Terdapat tiga macam model fungsi TI, diantaranya adalah:

  1. The Partner Model

Dimana fungsi TI berperan aktif dan langsung dalam berkolaborasi dengan bisnis guna menciptakan inovasi melalui TI dan merealisasikannya. Cocok bagi perusahaan yang ingin mempromosikan inovasi bisnisnya melalui TI.

  1. The Platform Model

Model dimana fungsi TI memberikan aset, pelayanan, dan sumber daya terhadap inovasi bisnis dalam perusahaan. Bisa dikatakan sebagai pencipta inovasi. Mengutamakan dalam pengembangan platform dan kemampuan. Cocok diaplikasikan pada perusahaan global yang banyak divisi dimana masing-masing menjalankan beberapa bisnis yang berbeda.

  1. The Scalable Model

  Model dimana fungsi TI menciptakan fleksibilitas yang maksimum dalam hal sumber daya manusia. Cocok digunakan pada perusahaan global yang bergerak di bidang bisnis yang bergerak di bidang bisnis yang berbeda.

Sejumlah teori mengatakan bahwa karakteristik industri dimana perusahaan itu berada akan sangat mempengaruhi tipe peran teknologi informasi dalam memberikan manfaatnya.

  1. CIO di Perusahaan

Di dalam buku “Information Systems Management in Practice”, Ralph Sprague beserta rekannya Barbara McNurlin menjabarkan bahwa setidaknya ada lima fungsi utama CIO di sebuah perusahaan (Sprague et.al., 1993), yaitu:

  1. Memahami Bisnis

  Tugas pertama dan utama yang merupakan tanggung jawab eksekutif lain dalam jajaran direksi adalah mempelajari dan memahami secara menyeluruh dan mendetail bisnis yang digeluti perusahaan.

  1. Membangun Citra Divisi

  Tugas kedua yang menjadi tanggung jawab seorang CIO adalah membangun kredibitilitas direktorat sistem informasi yang dipimpinnya. Hal ini sangat penting mengingat banyak sekali karyawan yang menilai bahwa penggunaan sistem informasi secara strategis merupakan ciri perusahaan di masa mendatang, bukan saat ini.

  1. Meningkatkan Mutu Penggunaan Teknologi

  Melihat bahwa keberadaan teknologi informasi ditujukan untuk meningkatkan kualitas kinerja sumber daya manusia (employees empowerment), seorang CIO memiliki tugas untuk memasyarakatkan teknologi informasi agar dipergunakan secara aktif untuk para karyawan perusahaan. Selain pemberian program-program pelatihan (training) yang bersifat edukatif, diperlukan suatu strategi untuk membuat karyawan tertarik belajar lebih jauh dan memanfaatkan teknologi informasi yang ada.

  1. Mencanangkan Visi Teknologi Informasi

  Tugas selanjutnya bagi seorang CIO adalah untuk menentukan visi perusahaan melalui pemanfaatan sistem informasi di masa mendatang. Seorang eksekutif senior yang baik, adalah yang selalu bersifat proaktif.

  1. Pengembangan Sistem Informasi

  Misi terakhir dari seorang CIO tentu saja membuat semua hal yang ada di atas menjadi nyata, yaitu merencanakan dan mengembangkan arsitektur sistem informasi perusahaan, yang terdiri dari komponen-komponen seperti software, hardware, brainware, proses dan prosedur, infrastruktur, standard, dan lain sebagainya. Secara berkesinambungan, seorang CIO harus dapat me-utilisasikan sistem informasi yang dimiliki perusahaan saat ini secara optimum, sejalan dengan rencana pengembangannya di masa mendatang.


 

BAB IV

ANALISIS

 

4.1  Analisa Teknologi Informasi di RSI Hasanah Mojokerto

Seperti yang telah dijelaskan pada bab 3, bahwa teknologi informasi sudah dijalankan pada RSI Hasanah Mojokerto yaitu berupa aplikasi SIMRS yang berfungsi untuk memberikan informasi (yang bersifat intern) kepada departement-departement yang ada dan CIO sebagai dasar pengambilan keputusan.

4.2  Kegunaan Teknologi Informasi di RSI Hasanah Mojokerto

Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit Islam Hasanah Muhammadiyah Mojokerto merupakan aplikasi pertama yang terdapat pada Rumah Sakit Islam Hasanah Mojokerto, sehingga sangat membantu pekerjaan pada setiap departement yang ada. Berikut beberapa kegunaan Sistem Informasi Manajemen (SIM) pada Rumah Sakit Islam Hasanah Muhammadiyah Mojokerto:

  1. Mempermudah menyelesaian pekerjaan-pekerjaan administrasi.
  2. Akurasi data, apabila dulu dengan sistem manual orang harus memeriksa satu demi satu transaksi pembayaran, sekarang dengan Sistem Informasi Manajement Rumah Sakit Islam Hasanah Muhammadiyah Mojokerto hal tersebut cukup dilakukan dengan membandingkan laporan antar departement yang dihasilkan oleh Sistem Informasi Maanajemen.
  3. Integrasi data disetiap unit. Bila dengan sistem manual, data pasien harus dimasukkan di setiap unit, maka dengan Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit Islam Hasanah Muhammadiyah Mojokerto data tersebut cukup sekali dimasukkan di pendaftaran saja.
  4. Semakin cepat dan akuratnya pelayanan. Sekarang pasien tidak perlu menunggu lama untuk menyelesaikan administrasinya, baik rawat inap atau pun rawat jalan dan pendaftaran.
  5. Peningkatan efisiensi, bila sebelumnya, beban pekerjaan lebih ke arah klerikal, sekarang beban pekerjaan lebih ke arah analisis.
  6. Proses pelaporan hanya memakan waktu dalam hitungan menit dan dapat lebih konsentrasi untuk menganalisis laporan tersebut.

4.3     Sistem Informasi Eksekutif di RSI Hasanah Mojokerto

Berdasarkan penjelasan tentangsistem informasi eksekutif dan sistem informasi rumah sakit, ruang lingkup dan bagian-bagian. Bisa kita menarik kesimpulan bahwa yang dinamakan sistem informasi eksekutif rumah sakit adalah sistem informasi yang menyediakan informasi bagi manajer eksekutif dalam membuat laporan manajemen atau mengambil keputusan dari beberapa subsistem yang ada didalam rumah sakit yang saling terintegrasi.

Dalam hal ini sistem informasi eksekutif rumah sakit di RSI Hasanah Mojokerto  di gunakan untuk memberikan informasi pada pihak eksekutif yang ada dalam rumah sakit, seperti pada manajer tingkat atas seperti direktur untuk mendapatkan informasi yang detail dari setiap bagian atau sub sistem yang ada di dalam rumah sakit.

Sistem informasi eksekutif rumah sakit bisa berisikan laporan informasi dari setiap modul atau subsistem yang ada di dalam rumah sakit yang saling terintegrasi. Misalnya informasi yang dapat diperoleh oleh manajer eksekutif melalui SIE rumah sakit meliputi :

  1. Jumlah pasien yang ada (dengan detail jenis kelamin pasien)
  2. Jumlah kamar yang terpakai
  3. Total pembayaran pasien (belum atau sudah)
  4. Laporan jenis penyakit yang di derita dalam periode tertentu
  5. Laporan pelayanan atau indicator pelayanan

Sehingga dari beberapa informasi yang diperoleh tersebut, pihak eksekutif bisa melihat informasi secara lebih rinci dari berbagai bagian yang ada di dalam sistem manajemen rumah sakit kemudian melakukan evaluasi dan mengambil keputusan atau tindakan untuk kemajuan perusahaan (rumah sakit) kedepannya.

4.4     Peran CIO Di RSI Hasanah Mojokerto

Sama seperti CIO pada umumnya, CIO pada RSI Hasanah juga sangat penting dan mutlak keberadaannya. CIO disini adalah direktur yang memimpin. Tugas utamanya yaitu memimpin dan merumusan kebijakan rumah sakit. Selain itu ada tugas fungsi lain yaitu :

  1. Membantu dalam pengelolaan rumah sakit dan penyelenggaraan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.
  2. Penyusunan rencana strategik rumah sakit
  3. Penyelenggaraan pelayanan umum dibidang kesehatan

4.5     Pendekatan Teknologi Informasi di RSI Hasanah Mojokerto dengan Measurement, Experimentation, Sharing, dan Replication

  1. Measurement (Pengukuran)

       RSI Hasanah mengukur berapa banyak jumlah pasien yang ditangani RS baik pasien rawat inap maupun rawat jalan. Dari sini dapat dilihat grafik per periodenya sebagai langkah pengembangan rumah sakit ke depan.

  1. Experimentation (Percobaan)

  Aplikasi SIMRS ini adalah aplikasi pertama pada RSI Hasanah, sehingga belum ada percobaan aplikasi kedua. Namun dari sini diketahui bahwa RSI Hasanah telah mencoba untuk menggunakan teknologi informasi dalam bisnisnya sebagai rumah sakit swasta.

  1. Sharing (Berbagi)

  RSI Hasanah belum menerapkan ini kepada masyarakat luas. Karena data pasien adalah data pribadi yang tidak sembarang bisa dibagikan

  1. Replication (Replikasi)

  RSI melakukan replikasi produk agar mudah dilihat dari segi detail aplikasinya. Dengan melibatkan aktor dokter, perawat dan pasien.

4.6     Implikasi Pergeseran dalam Pandangan Strategis TI untuk RSI Hasanah

Semakin berkembangnya peranan teknologi informasi dalam dunia bisnis, maka menuntut manajemen SI/TI untuk menghasilkan sistem informasi yang layak dan mendukung kegiatan bisnis. Untuk itu, dituntut sebuah perubahan dalam bidang manajemen SI/TI. Pun demikian dengan RSI Hasanah

Perubahan yang terjadi adalah dengan diterapkannya perancangan strategis sistem informasi untuk memenuhi tuntutan menghasilkan SIMRS yang mendukung kegiatan bisnis suatu organisasi. Seiring dengan perkembangan zaman dan dunia bisnis, peningkatan perencanaan strategis sistem informasi menjadi tantangan serius bagi pihak manajemen SI/TI.

Sistem dan teknologi informasi sebagai enabler menuntut perusahaan/organisasi untuk mengaplikasikan teknologi bukan hanya untuk menjaga eksistensi bisnisnya melainkan juga untuk menciptakan peluang dalam persaingan. Pemahaman mengenai peran pengembangan teknologi dan sistem informasi diperlukan untuk mengelola teknologi dan sistem informasi dalam organisasi itu sendiri, dimana TI mendukung perusahaan/organisasi pada level:

  1. Strategik: relevan dengan target pencapaian jangka panjang dan bisnis secara keseluruhan.
  2. Taktis: diperlukan untuk mencapai rencana dan tujuan strategis dalam rangka melakukan perubahan menuju sukses.
  3. Operasional: proses dan aksi yang harus dilakukan sehari-hari untuk menjaga kinerja


 

BAB V

PENUTUP

 

5.1.    Kesimpulan

  1. Sistem Informasi Eksekutif (EIS) memiliki peranan yang sangat penting dalam perkembangan sistem informasi dalam segala bidang tak terkecuali di bidang di RSI Hasanah sebagai bahan pengambilan keputusan.
  2. Aplikasi penerapan Riil Teknologi Informasi pada RSI Hasanah yaitu aplikasi SIM-RS
  3. Dengan pendekatan Teknologi Informasi, Penerapan Teknologi Informasi pada RSI Hasanah sudah bagus namun masih perlu ada pengembangan
  4. CIO sangat penting bagi perusahaan, juga pada RSI Hasanah karena sebagai top level management dalam pengambilan keputusan.
  5. Divisi TI pada perusahaan, juga pada RSI Hasanah RSI Hasanah sekarang ini sangat penting, karena mengikuti jaman yang serba digital dan mengingat anfaat TI bagi bisnis
  6. Era seperti saat ini membutuhkan keberadaan Teknologi Informasi (TI). Keberadaan Teknologi Informasi memberikan peran dalam peningkatan keunggulan kompetitif perusahaan.
  7. Teknologi informasi membuat top management mampu mengambil keputusan dengan cepat dan tepat karena data perusahaan dapat diakses setiap waktu.
  8. Teknologi informasi dibutuhkan dalam seluruh proses bisnis tanpa kecuali, sehingga sudah menjadi keharusan untuk mengimplementasikan teknologi informasi di perusahaan.
  9. Peningkatan efektifitas dan efisiensi perusahaan dapat dilakukan dengan pemberdayaan teknologi informasi dengan hasil yang signifikan.

5.2. Saran

  1. Direktur RSI hendaknya selalu melakukan perubahan-perubahan kecil dalam pelaksanaan sistem informasi teknologi seiring dengan arah perkembangan perusahaan saat ini untuk membantu meraih keberhasilan tujuan perusahaan.
  2. Pihak RSI hendaknya memberikan pelatihan terkait dengan teknologi dan sistem informasi bagi divisi teknologi informasi maupun divisi lain dalam perusahaan yang bertindak sebagai pengguna (brainware) agar sistem informasi yang diterapkan oleh perusahaan dapat secara optimal membantu perusahaan dalam melaksanakan efisiensi dan efektifitas dalam pelaksanaan tugas.
  3. Perlu diterapkannya Standard Operational Procedure (SOP) dalam setiap tahap pelaksanaan tugas pada masing-masing bagian agar sistem dapat berjalan dengan baik.
  4. Perlu perubahan terhadap budaya perusahaan yang terbentuk sebelum diterapkannya sistem informasi melalui sosialisasi dan edukasi yang terus dilakukan dan melalui penerapan kedisiplinan dalam penerapan konsistensi terhadap Standard Operational Procedure yang telah ditetapkan.


 

DAFTAR PUSTAKA

 

 

Anonim. 2009. Peranan TI Dalam Organisasi Perusahaan. http://jane.blog.uns.ac.id/2009/11/17/peranan-it-dalam-organisasi-perusahaan/ [25 Februari 2012]

Earl, E. Peter.2002. Information, Opportunism and Economic Coordination. Cheltenham

Gluck, F.W., S.P Kaufman, dan A.S. Walleck. 1999. “The Four Phases of Strategic Management”. Journal Business Strategy. No. 3 pp.417-456.

Hunton, James E., Stephanie M. Bryant, dan Nancy Bagranoff. 2004. “Core Concepts of Information Technology Auditing”. John Wiley & Sons, Inc. New Jersey.

O’Brien JA, 2007. Management Information Systems: Managing Information Technology in the E-Business Enterprises. 10th Edition, Irwin Inc. Boston, 2007.

McLead, Jr Raymond dan George P. Schell. 2004. Management Informastion System, 9th edition. Prentice Hall, Inc.

Sprague, and Barbara C McNurlin. 1998. Information Systems Management in Practice, Englewood cliffs, New Jersey: Prentice-Hall Inc.

Ward, John. and Joe Peppard. 2002. Strategic Planning for Information System 3nd ed. England: John Wiley & Sons.

Wheelen, Thomas L. Dan J. Davis Hunger. 2004. “Strategic Business and Business Policy”. 9th edition. Pearson Education International.

Mengko, Richard, 2001. Memanfaatkan Teknologi Informasi: Pentingkah hal ini bagi generasi mendatang? http://www.lppm.itb.ac.id/bp/august/2001/ suplement.htm [25 Februari 2012]

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s